Nah, karena!

Ada dua definisi untuk ekskavator; salah satunya adalah setiap orang yang terlibat dalam penggalian disebut ekskavator. Definisi kedua dari excavator, tentu saja, kendaraan yang disebut excavator, yang terkadang disebut penggali, trackhoe, fronthoe, dan excavator 360 derajat atau hanya 360. Ini jangan disamakan dengan teknologi vertikal Microsoft excavator dan mesin pencari berita yang disebut Excavator atau xcavator, karena yang satu tidak ada hubungannya dengan yang lain.

Di sini kita berbicara tentang mesin penggali tugas berat, meskipun beberapa produsen seperti John Deere, menawarkan Ekskavator Kompak, Menengah, dan Besar mulai dari 0-6 metrik ton untuk ekskavator kompak, 6 hingga 40 metrik ton untuk ukuran menengah, dan 40 metrik ton. sampai 85 untuk ekskavator besar John Deere. Selain itu ada ekskavator mini, dibuat oleh pabrikan lain, yang dapat masuk melalui pintu. Jika Anda sekarang bertanya-tanya apa hubungan 3D dan VRML, atau sebenarnya x3D dengan ekskavator, itu adalah sesuatu yang akan kita bahas di artikel lain, karena saat ini Anda hanya perlu percaya bahwa ada kecocokan. Namun, untuk saat ini, mari kita kembali ke ekskavator, mesin penggali yang digunakan untuk, tetapi tidak terbatas pada: Penggalian, pembongkaran, penambangan, pengerukan sungai, pengangkatan berat, dan dengan sambungan hidraulik, pemotongan sikat. Attachment hidraulik inilah yang telah memperluas penggunaan ekskavator, jauh melampaui penggunaan ekskavasi aslinya seperti Ekskavator Planetary Energi Rendah (LPE) yang diusulkan oleh NASA. Makalah terbaru yang dapat ditemukan pada proposal NASA ini adalah untuk tahun 2006, sehingga status saat ini hanya dapat ditebak, namun demikian, konsepnya tentu menarik seperti kemungkinan aplikasi komersial LPE. Pada dasarnya, LPE akan menjadi mesin serba guna dengan kemampuan menambang es, regolith, dan batu; itu juga akan mendukung kegiatan konstruksi. Tujuan dan aplikasi dimaksudkan untuk misi berawak dan tak berawak di masa depan ke Bulan, Mars, dan seterusnya. .Selain itu, adaptasi dapat dibuat untuk digunakan dalam gravitasi sangat rendah seperti pada asteroid. Gagasan tentang ekskavator yang efisien dan andal yang digunakan pada permukaan planet yang berbeda dan berbagai material memiliki tujuan untuk memungkinkan eksplorasi dan pangkalan dari pos terdepan hingga kompleks mandiri. LPE akan dapat mengakomodasi berbagai bahan yang ditemui di permukaan planet karena LPE akan merasakan perubahan geologis dan meresponsnya dengan menggunakan energi pemotongan serendah mungkin.

Pindah ke kemungkinan aplikasi komersial non-NASA dapat dikatakan bahwa kualitas yang sama dari LPE yang berlaku untuk ruang angkasa juga akan menarik pengguna terestrial atau dengan kata lain, kita makhluk yang terikat di bumi. Karena pasar bisnis dan pemerintah berkembang pesat, demikian pula kebutuhan akan infrastruktur perkotaan. Menggunakan kata-kata NASA sendiri tentang masalah ini; ‚ÄúPengaturan konstruksi perkotaan membatasi penggunaan bahan peledak, untuk meminimalkan getaran yang merusak, membuat metode mekanis menarik. Selain itu, konstruksi terowongan dangkal dengan cepat berubah dari cut-and-cover menjadi seluruhnya di bawah tanah, karena penggalian mengganggu lalu lintas kota. Ditambah dengan peningkatan populasi, faktor-faktor ini meningkatkan pasar untuk sistem fleksibel yang inovatif seperti LPE”.

Jika saya bisa mengatakannya lebih baik daripada NASA, saya akan melakukannya. Tapi aku tidak bisa, jadi aku tidak melakukannya. Ngomong-ngomong, begitulah, masa lalu ekskavator dan melihat masa depan mereka dengan pengembangan Ekskavator Planetary Energi Rendah

Categories: Business